Senin, 10 Oktober 2016

Sinopsis Lonceng Cinta Episode 38 - Rabu 12 Oktober 2016

Sinopsis Lonceng Cinta Episode 38 - Rabu 12 Oktober 2016




Sinopsis Lonceng Cinta Episode 38 - Tanu suka mangalsutra dan mengatakan itu adalah desain yang baik. Aaliya meminta ia untuk membeli dirinya sendiri jika ia suka karena ia akan menikah Abhi segera. Pragya dan Purab membawa Bulbul ke rumah sakit. Purab mengambilnya sementara pragya mengisi formulir. Perawat bertanya apakah orang itu adalah suami pasien. ia mengatakan tidak. Perawat kemudian melihat nama Abhi pada formulir dalam nama suami dan berpikir mereka harus memanggilnya. Abhi sibuk memeriksa mangalsutra Tanu dan ia menjatuhkan ketika mendapat panggilan. Tanu akan tegang dengan mangalsutra yang rusak. ia mengambil panggilan dan diberitahu bahwa istrinya di rumah sakit. ia memberitahu tentang hal itu untuk boneka dan bergegas ke rumah sakit. Purab melihat Bulbul di tempat tidur dan cemas panggilan dokter. ia membawa dokter dan meminta ia untuk memeriksa Bulbul. Perawat meminta ia untuk pergi keluar. ia mengatakan ia gak akan pergi. dokter memeriksa dan mengatakan ia baik-baik saja. Purab mengatakan ia bisa membayar banyak uang untuk perawatan Bulbul ini. Dokter mengatakan ia hanya menekankan dengan kecelakaan. Bulbul bangun dan panggilan Bulbul. ia kemudian secara emosional memeluk sambil pragya datang diam-diam melihat itu. Dokter mengatakan pragya bahwa orang ini mengasihi isterinya banyak. Purab kemudian mendapat sadar dan meninggalkan Bulbul. Dokter meminta Purab untuk membawa obat-obatan dari apotik.

Abhi tiba di rumah sakit dan bertanya kepada resepsionis tentang pragya. ia mengatakan kepadanya nomor kamar. Perawat mengenalinya karena rockstar dan meminta tanda tangannya. ia menegurnya dan masuk ke kamar pragya ini. ia melihat kotoran tentang tempat tidur dan bertanya dokter mengapa ia gak bisa membersihkannya. Pragya membuka mata dan mengatakan ia baik-baik saja. Perawat mengambil gambarnya. Abhi merasa tegang meminta ia untuk berhenti dan bertanya dokter mengapa ia mengambil darahnya bukan transfusi nya. Pragya mengatakan ia menyumbangkan darah. Abhi bertanya mengapa ia gak memberitahukan kepadanya. ia bilang ia gak membiarkan ia berbicara dan bertanya mengapa ia khawatir tentang dirinya. ia mengatakan ia khawatir tentang daadi. ia kemudian memanggil dokter dan meminta ia untuk mengambil semua darah dari pragya, ia kemudian gugup tersenyum dan berkata itu adalah lelucon dan meminta pragya untuk tersenyum. ia kemudian bertanya tentang Purab dan pergi untuk memeriksa dia. Purab mendapat obat-obatan untuk Bulbul. ia bertanya mengapa ia memeluknya di depan pragya. Purab mengatakan ia gugup dan gak menyadari apa yang terjadi, berkata ia marah melihat sadarkan diri. ia bilang ia gak bisa memberikan tempat kepada siapa pun dan meminta ia untuk berjanji ia akan senang selalu di mana pun ia berada. Abhi datang ke sana dan bertanya apa janji ia mengambil darinya. Purab mengatakan ia meminta untuk berjanji ia akan baik-baik saja pragya akan baik-baik saja. Abhi berpikir ia membawa adik pragya ke sini dan meninggalkan adiknya. Purab berkata Aaliya harus menunggu mereka. Abhi katanya sudah pasti sampai di rumah. ia datang dekat penerimaan ketika resepsionis meminta tanda nya di formulir. ia menandatangani dan berpikir pasti ada yang salah dengan pragya. ia mengatakan pragya ia harus diuji. ia menunjukkan tanda toilet dan bertanya apa itu. ia mengatakan tanda toilet. ia kemudian menunjukkan papan agak jauh dan bertanya tentang hal itu. ia bilang ia gak bisa melihat dan meminta ia untuk mengatakan apa itu. Bahkan ia gak bisa membacanya. ia kemudian bertanya mengapa ia menulis namanya bukan Bulbul. ia bilang ia menulisnya terburu-buru. ia tegurnya dan tanda-tanda pada formulir. Resepsionis meminta tanda tangannya lagi dan ia memberikan itu saat ia tersenyum.

Aaliya datang kerumah menangis bahwa ia gak akan mengampuni Purab. ia melihat Purab di kamarnya dan bertanya apa yang ia lakukan di sini. ia mengatakan ia datang untuk meminta maaf padanya. ia bilang ia akan memaafkannya jika ia mencium dan mencoba untuk menciumnya, ketika ia mendorong dan mengatakan ia membutuhkan waktu. ia bertanya berapa lama waktu yang dibutuhkannya, ia menunggu selama 1 tahun dan kemudian ketika ia kembali, ia melihatnya dengan orang lain dan bertanya apakah ia mencintai gadis itu bahkan sekarang. ia gak menjawab. ia bilang ia akan memberinya waktu 1 hari dan setelah menikah mereka, gak boleh ada siapa pun, bahkan gak kenangan. Daadi memanggil semua anggota keluarga dan memberi mereka tanggung jawab mereka pada pernikahan Aaliya ini. Sepupu daadi meminta ia untuk membiarkan ia juga bekerja. Daadi meminta ia untuk beristirahat. ia bilang ia gak bisa. Daadi kemudian meminta ia untuk mengawasi keluarganya dan melihat apakah mereka bekerja dengan benar. Sepupu mengatakan ini adalah karya terbaik. Daadi mengatakan seluruh keluarga yang setelah menikahi Aaliya, ia akan pergi ke perjalanan religius.
Previous Post
Next Post

post written by: